Carlos Ribeiro mencetak WSOP Brazil Big Stack KO

Carlos Ribeiro

Judul selalu menjadi catatan penting untuk karir setiap pemain poker. Beberapa lebih peduli, yang lain kurang, tetapi tidak dapat disangkal: senang menjadi bagian dari sejarah acara seperti Sirkuit WSOP. Marcelo Giordano, pemain poker lama, sekarang tahu bagaimana rasanya memiliki cincin di sirkuit. Dia adalah juara besar dari 8-Game Minggu ini (23).

Giordano menduduki puncak bidang 93-entry dari turnamen game campuran buy-in R$1.500. Dia memenangkan hadiah R$27.950 dan sangat senang dengan kemenangan tersebut.

“Ini adalah simbologi raksasa. Gelang yang saya dekati, cincinnya tidak. Saya tidak akan mengatakan saya seorang juara dunia, saya pikir itu sedikit lebih, tetapi Anda memiliki cincin WSOP… Saya memenangkan panggung di sirkuit kejuaraan dunia. Ini adalah perhentian yang sangat besar. Ini hadiah, sesuatu yang saya cari, sangat enak”, kata Giordano.

BACA LEBIH BANYAK: Andres dos Santos mengalahkan Luís Kamei di head-up terakhir dan membawa cincin Sirkuit WSOP lainnya ke Argentina

Bagi mereka yang mengikuti sirkuit, mungkin akan mengejutkan melihat pemain dari São Paulo dalam turnamen campuran. Giordano menjelaskan hubungannya dengan modalitas yang berbeda dan mengungkapkan bahwa dia telah melatih salah satu pemain Brasil yang hebat.

“Ini adalah permainan yang lebih saya rasakan. Saya sudah terbiasa bermain semua jenis permainan kartu sejak saya berusia lima tahun bersama orang tua dan keluarga saya. Spesialisasi saya adalah Texas Hold’em. Saya ingin mempelajari permainan baru, jadi saya membuat pelatih dengan (Rodrigo) Garrido pada 2019. Dia memberi pelatih satu hari, kami melihat semua permainan, itu berfungsi untuk memberikan gagasan dasar, tetapi saya tidak pernah masuk secara mendalam” , kata as. .

“Di WSOP di Vegas saya bermain 2-7, beberapa Omaha, yang membuat saya belajar seperti neraka. Anda melihat orang-orang baik bermain, seperti Gui (Decourt), yang bermain-main dengan saya, kemarin dan hari ini, saya belajar banyak melihat orang-orang bermain. Saya akan merasakannya, melihat apa yang dilakukan orang-orang itu dan mengandalkan bantuan dek. Dek harus berada di pihak kita, tidak ada jalan lain”.

Tabel terakhir yang dimainkan hari Minggu ini adalah misi yang rumit bagi Marcelo. Dia berada di urutan kelima dalam chip dari tujuh pemain penentu. Pada awalnya, ia kehilangan setengah dari tumpukannya, menjadi yang kedua dari yang terakhir dalam chip. Terobosan datang ketika ia tiga kali lipat dengan JJ di NLH. “Setelah itu baru berangin. Saya beruntung dalam undian kursi karena saya berada di sebelah kiri Gui, bagi saya pemain terbaik”.

Di 4-tangan, Giordano sudah memiliki lebih dari 70% chip dalam permainan dan jalan menuju kemenangan adalah alami. Aksi 3-tangan dengan Jovani de Padua dan head-up dengan Decourt berakhir dengan cepat. Akhirnya, sang juara memilih permainan yang paling dia sukai di antara yang berbeda. “Sampai turnamen ini 2-7. Kurasa itu masih dia, tapi aku menyukai Razz dan Stud. Keluarga Omaha bukan favorit saya.”

Lihat penghargaan untuk finalis:

1 – Marcelo Giordano – R $ 27.950

2 – Guilherme Decourt – BRL 19.050

3 – Jovani dari Padua – R$13,4

4 – Paulo Bonato – BRL 10.320

5º – José Roberto Arenstein – R$ 8.420

6 – Paulo Gini – BRL 6.620

7 – Marcelo Cunha – BRL 5.050

Lihat episode #21 dari Poker de Boteco:

Author: Lawrence Sanchez