João Murad maju sebagai pemimpin 1D Hari Acara Utama

João Murad maju sebagai pemimpin 1D Hari Acara Utama

Juara utama dari turnamen termahal di grid memiliki kisah yang indah untuk diceritakan. Beto Júnior dari Maranhão menempuh jarak lebih dari 1.000 KM untuk mencapai tahap terakhir NPS pada tahun 2022, Grand Final, dan berhasil memenangkan salah satu gelar yang paling didambakan oleh para pemain, High Roller, senilai R$1.500.

Beto, yang tinggal di kota Imperatriz, melewati 233 pemain untuk mencetak gelar sirkuit pertamanya. Karena kemenangannya yang indah, ia mengambil hadiah sebesar R$65.000. Dengan semangat tinggi, sang juara mendapat dukungan dari penonton di momen-momen utama pertandingan dan mengakui bahwa ini adalah faktornya:

“Suporter pendukung sangat penting. Saya memanggil mereka untuk datang dan memberikan energi ini. Saya melakukan dua pukulan pada momen penting dan kemudian runnada datang. Itu adalah energi yang luar biasa. Saya memutuskan untuk datang ke Fortaleza bersama teman-teman saya larut malam, kami meninggalkan Imperatriz-MA pada tengah malam, berkendara sejauh 1.300 KM untuk sampai ke sini dan itu sangat bagus, semuanya sempurna. Saya baru saja memenangkan peringkat di kota saya juga, ”kata Beto.

BACA LEBIH BANYAK: NPS: Yure Rocha mempertimbangkan untuk melipat dengan monster setelah 5 taruhan / mendorong 60 tirai, memilih untuk menelepon dan melakukan keajaiban di sungai

Pilihan untuk datang ke Fortaleza juga karena pemandangan indah tempat berlangsungnya acara tersebut, namun terkesan takdir. Pemain berbicara tentang perjalanannya: “kami memilih untuk datang ke sini karena ini adalah kota yang indah, untuk menikmati beberapa pantai juga, karena saya tidak akan bepergian di akhir tahun. Saya sangat ingin datang karena itu adalah tahap terakhir tahun ini”, katanya. Sekarang, rencana dengan forra bisa berubah.

Demi meraih gelar yang diimpikan, Beto Júnior harus melewati meja final berkaliber tinggi. Nama-nama seperti pemain tetap Anderson Vasconcelos dan Rafa Silva, serta pemain profesional Éder Murata dan Felipe Pinheiro adalah beberapa dari mereka yang tertinggal. Keduanya bahkan memiliki bagian penting dalam perjalanan menuju kemenangan.

Pada saat paling kritis, Beto mempertaruhkan turnamen dengan taruhan QQ x KK melawan Murata, tetapi kegagalan Q menyelamatkan nyawa pemain. Tak lama setelah itu, dia menyingkirkan saingan kuat itu dan tibalah perubahan haluan yang pasti. Sejak saat itu, Beto mulai mengumpulkan chip dan memimpin tanpa ada peluang bagi para pesaingnya.

Dalam permainan 4 tangan, dia sudah memiliki setengah dari chip yang dimainkan. Setelah tabrakan lainnya, dia melihat Felipe dan Saulo Curica bertabrakan untuk membentuk HU. Dengan keunggulan yang bagus melawan Saulo, dia membutuhkan sedikit waktu untuk memastikan kemenangan dan membuat penonton meledak kegirangan. Di tangan terakhir, dia memukul pasangan teratas ke dua ujung lawan, menahan dan mengeluarkan jeritan tenggorokan.

“Saya sudah bermain dengan beberapa orang di meja final, ada beberapa orang yang sangat tangguh, yang bermain dengan baik, tetapi saya berhasil menunjukkan potensi saya, saya kehilangan beberapa pukulan dan berhasil menjadi juara”, pungkas pemain tersebut.

Lihat tangan terakhir:

Lihat hadiah meja final:

Juara 1 – Beto Junior – BRL 65.000
2º – Saulo Curica – R$41.400
Peringkat 3 – Felipe Pinheiro – BRL 28.000
4 – Hugo Pessoa – BRL 22.000
5 – Eder Murata – BRL 17.000
6º – Rafa Silva – R$12.500
7 – Anderson Vasconcelos – BRL 9.000
8 – Djair de Souza – BRL 7.000
9 – Fernando Antonio – $5,9

Lihat episode #20 Pemeran MundoTV:

Author: Lawrence Sanchez