Pemenang gelang dilarang setelah kecurigaan Ausmus

Pemenang gelang dilarang setelah kecurigaan Ausmus

Jeremy Ausmus mengalami tahun yang luar biasa di tahun 2022. Pemain tersebut memenangkan, misalnya, turnamen PokerMasters, tetapi pencapaian terbesarnya datang di WSOP. Ausmus memenangkan Acara # 23 di edisi tahun lalu dan, beberapa waktu kemudian, dia juga menangkapnya secara online, di platform WSOP.com, meraih gelar kelimanya dalam seri terbesar di dunia.

Jumlahnya bahkan hampir lebih tinggi, karena Jeremy Ausmus menjadi runner-up untuk acara online lainnya di bulan Oktober, $7.777, yang juga bernilai gelang. Namun, pada saat itu, orang Amerika itu tidak terlalu senang dengan apa yang terjadi dan menimbulkan kecurigaan akan adanya kecurangan pada akun yang menang. Dalam sebuah tweet yang berisi “Yang Terbaik Minggu Ini”, dia berbicara ironis tentang kasus tersebut:

“Saya menempati posisi kedua di WSOP $7.777. Terima kasih kepada Jared Strauss, yang belum pernah saya dengar. Dia pasti bermain lebih baik di meja final. Saya tak sabar untuk melawannya di high roller live karena di situlah tempatnya meskipun sebagian besar skor live-nya berada di $60 South Point Birds.”

BACA SELENGKAPNYA: Satelit pertama untuk KSOP GGPoker RJ berhasil, tiga kali lipat jumlah paket yang dijamin dan peringkat bintang; Periksa

Setelah kekalahan itu, Ausmus mengatakan bahwa dia tidak dapat mengklaim bahwa lawannya di-ghosting atau menggunakan RTA, tetapi harus ada investigasi kemungkinan untuk menjaga permainan tetap adil. Sekarang, beberapa bulan kemudian, orang Amerika itu sendiri membawa berita – terlambat – tentang kasus tersebut.

Dalam serangkaian tweet, dia mengungkapkan bahwa dia menerima email dari WSOP yang menyatakan bahwa mereka telah menyelidiki tabel final dan akun “JStrizza” telah diblokir secara permanen. Namun, perusahaan tidak menjelaskan alasannya dan juga tidak mengubah apa pun tentang hasilnya.

Tidak ada perubahan nilai yang diterima oleh pemain lain, begitu juga dengan gelang yang disimpan untuk “JStrizza”. Tetap saja, Ausmus memuji tindakan yang diambil perusahaan, mengatakan bahwa ini adalah hal yang benar untuk dilakukan. Lihat teks yang ditulis oleh Jeremy Ausmus:

“Agak terlambat untuk memberikan pembaruan di sini, tetapi beberapa bulan yang lalu saya men-tweet bahwa saya mencurigai akun yang memenangkan acara WSOP $7.777. Saya akhirnya mendapatkan email dari WSOP yang mengatakan bahwa mereka sedang menyelidiki tabel final. Akun pemenang (JStrizza) telah diblokir secara permanen.

WSOP menyatakan bahwa kebijakan mereka adalah untuk tidak merilis temuan investigasi mereka, jadi saya tidak yakin apa yang mereka temukan. Tapi untuk ban akun, mereka pasti menemukan sesuatu yang sangat konkret, baik itu alat atau TeamViewer, dll. Tidak pernah mendengar mereka melakukan hal seperti itu.

Tidak ada uang tunai atau gelang tambahan yang diberikan kepada orang lain. Strizza mengklaim dia menerimanya. Saya diberi tahu bahwa mengambil uang dari pemain untuk bermain game dll adalah masalah yang jauh lebih besar, jadi mungkin itu sebabnya dia dibayar, saya benar-benar tidak tahu banyak tentang bidang ini.

Seorang pemain top yang menipu akun lain atau mengambil alih ketika dalam dan / atau menggunakan RTA adalah ancaman besar untuk poker online dan itu sangat mudah dilakukan. Oleh karena itu mengapa saya mengatakan sesuatu di tempat pertama. Bravo ke @WSOPcom untuk menyelidiki dan melakukan sesuatu tentang itu.

1. Sedikit terlambat dalam memberikan pembaruan di sini, tetapi beberapa bulan yang lalu saya men-tweet bahwa saya curiga terhadap akun yang memenangkan acara wsop $7,777. Saya akhirnya mendapatkan email dari wsop yang mengatakan mereka sedang menyelidiki tabel terakhir. Akun yang menang (JStrizza) diblokir secara permanen

— Jeremy Ausmus (@jeremyausmus) 5 Januari 2023

Lihat Pemeran MundoTV #22 bersama Gabriel O Pensador:

Author: Lawrence Sanchez